Anggota Komisi I Sebut Denwalsus Bentukan Menhan Prabowo Tidak Urgen

NKRIKU.COM – Anggota Komisi I DPR Christina Aryani menilai langkah Menteri Pertahanan Prabowo Subianto membentuk Detasemen Kawal Khusus (Denwalsus) Kementerian Pertahanan bukan merupakan sesuatu yang urgen untuk saat ini.

Christina mengatakan sebagai institusi sipil, pemberlakuan protokoler pengamanan di Kementerian Pertahanan tidak berbeda dengan kementerian lain. Di mana, kata dia, pengamanan bisa dilakukan oleh Pamdal atau pengamanan dalam dan sejenisnya dengan penyebutan berbeda.

“Jika memang ada kebutuhan khusus, Menhan dapat berkoordinasi dengan TNI-Polri, tanpa perlu membentuk Detasemen Khusus,” kata Christina dihubungi, Selasa (13/4/2021).

Christina menilai standar pengamanan kepada tamu negara juga tidak harus menggunakan Denwalsus. Pasalnya, protokoler keamaan tamu negara terlebih setingkat presiden sudah pasti mendapatkan pengamanan oleh Paspampres.

Berita Populer  Menhan Prabowo Terima Kapal Selam KRI Aluguro-405 Buatan Dalam Negeri

Baca Juga:
Asal Tak Minta Tambah Anggaran, DPR Tak Soal Prabowo Bentuk Denwalsus

“Praktik selama ini misalnya terkait keprotokolan tamu asing setingkat presiden itu diatur oleh Paspampres baik pengawalannya maupun jajar kehormatannya. Termasuk juga tamu asing setingkat menteri yang datang ke Indonesia, pengawalannya menjadi tanggung jawab Pam VVIP Polri,” kata Christina.

“Daripada membentuk yang baru, saya berpendapat sebaiknya memaksimalkan saja yang sudah ada,” sambungnya.

Bantah Boroskan Anggaran

Ajudan pribadi Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto, Rizky Irmansyah membantah apabila pembentukan Denwalsus (Detasemen Kawal Khusus) membuat boros anggaran.

Berita Populer  RI-AS Sepakati Kerja Sama Militer Usai Kunjungan Prabowo

Hal itu untuk menanggapi beragam pertanyaan warganet yang menyerbu unggahan Rizky yang memperlihatkan apel pagi personel Denwalsus.

Baca Juga:
536 Polisi Langgar Disiplin di Awal 2021, Anak Buah Minta Maaf ke Kapolri

Salah satu pertanyaan dari warganet yang dijawab ialah soal khawatir pembentukan Denwalsus membuat anggaran negara boros.

Pertanyaan itu dituliskan akun @mile_solo di kolom komentar postingan ajudan pribadi Menhan Prabowo tersebut.

“Apa pasukan yang sudah ada tidak cukup sehingga dibentuk lagi Denwalsus hanya untuk satu kementerian saja, apa ini bukan pemborosan anggaran,” tulisnya.

Rizky lantas menjawab dengan tegas kalau pembentukan Denwalsus sama sekali tidak membuat anggaran boros.

Berita Populer  Kans Buram Prabowo Maju Pilpres 2024

“Pemborosan anggaran yang Anda maksud bagaimana? Silahkan pelajari, tidak ada yang menyimpang apalagi seperti yang Anda bilang pemborosan anggaran negara,” kata Rizky melalui akun Instagram @rizky_irmansyah pada Kamis (8/4/2021).

Rizky juga mengungkapkan kalau selama ini Kemenhan tidak pernah memiliki Denwalsus.

Pada kepemimpinan Menhan Prabowo Subianto lah baru dibentuk Denwalsus.

Denwalsus sendiri bertugas untuk keamanan Kemhan, Menhan, tamu-tamu VVIP Kemhan dan upacara penyambutan jajar kehormatan tamu-tamu negara.

Mereka diseleksi dan dipilih langsung oleh Prabowo.

“Mereka dilatih, dididik di Batujajar Pusdiklat Kopassus di Jawa Barat,” tulisnya.

Personel Denwalsus Kementerian Pertahanan berasal dari unsur TNI.

Berita Terbaru