oleh

AS Sebar Jet Tempur F-35A Lightning II ke Timur Tengah

loading…

WASHINGTON – Angkatan Udara Amerika Serikat (AS) mengumumkan pengerahan pertama pesawat tempur gabungan F-35A ke Timur Tengah. Dua skuadron jet multi-role siluman itu menuju Pangkalan Udara Al Dhafra di Uni Emirat Arab.

“Sebagai pengerahan pertama ke wilayah Komando Sentral Angkatan Udara AS yang bertanggung jawab, para kru dipersiapkan dan dilatih untuk misi AFCENT,” bunyi pernyataan Angkatan Udara AS seperti dilansir dari Sputnik, Selasa (16/4/2019).

Pernyataan itu mencatat bahwa jet tersebut menyediakan kemampuan operasional yang lebih besar dengan menggabungkan kemampuan siluman canggih dengan teknologi senjata terbaru.

“Kami menambahkan sistem senjata canggih ke gudang senjata kami yang secara signifikan meningkatkan kemampuan koalisi,” Letnan Jenderal Joseph T. Guastella, komandan Komando Pusat Angkatan Udara AS, seperti dikutip dalam pernyataan Angkatan Udara AS.

Baca juga  India Punya Ibu Bom Nuklir, Giliran Pakistan Menangis

“Fusi sensor dan kemampuan bertahan yang diberikan pesawat ini kepada pasukan gabungan akan meningkatkan keamanan dan stabilitas di seluruh teater dan mencegah agresor,” imbuhnya.

“F-35A memberikan dominasi udara bangsa kita dalam ancaman apa pun,” kata Kepala Staf Angkatan Udara Jenderal David L. Goldfein.

“Ketika datang untuk memiliki ‘quarterback’ untuk pasukan gabungan koalisi, F-35A yang bisa dioperasikan jelas merupakan pesawat untuk peran kepemimpinan,” sambungnya.

Military.com mencatat bahwa peran itu sebelumnya diterapkan pada Raptor F-22, pesawat tempur siluman lain yang dibuat untuk Angkatan Udara AS oleh Lockheed Martin. Pesawat-pesawat tempur itu kembali ke pangkalan mereka di Pangkalan Bersama Langley-Eustis, Virginia, akhir tahun lalu.

Baca juga  Iran Sebut Keputusan AS Tetapkan IRGC sebagai Teroris Kesalahan...

Goldfein telah mengadopsi metafora quarterback, pemimpin tim pelempar bola dalam sepak bola Amerika yang tugasnya adalah untuk mensurvei lapangan permainan dan mengarahkan pemain lain dalam menanggapi gerakan lawan, untuk menggambarkan peran F-35 dalam konflik di masa depan.

Dalam acara Februari di think tank Washington, DC, Goldfein mengatakan bahwa F-35 di wilayah udara musuh tidak akan pernah sendirian, alih-alih menggunakan komputer canggihnya untuk membuat gambar terpadu medan perang dan hubungi audibles di dunia nyata, Sputnik melaporkan.

F-35A adalah versi varian lepas landas dan pendaratan jet yang konvensional. Pesawat ini adalah yang pertama dari tiga versi yang digunakan secara penuh oleh militer AS. Varian lain F-35B, yang mampu lepas landas dan mendarat secara vertikal baru saja digunakan, dan F-35C, spesialisasi dalam operasi kapal induk, secara konsisten tertinggal dalam tes kualifikasi.

Baca juga  Kenang Korban, Ribuan Warga Pakistan Bentuk Konfigurasi Masjid...

Namun, ini bukan F-35 pertama yang beroperasi di Timur Tengah. Israel telah menerima selusin F-35As dari pembuatnya, Lockheed Martin, versi khusus dari pesawat yang dijuluki F-35I “Adir.” Sputnik melaporkan bahwa Israel mungkin telah menggunakan Adirnya dalam pertempuran, dalam sebuah serangan terhadap Suriah bulan lalu.

AS juga telah menyebarkan F-35As ke Inggris dan Jepang sejak 2017.

(ian)

Sumber

Loading...

Baca Juga: