oleh

Asisten Pemerintahan Selayar Launching Sistem Informasi Pelaporan dan Pengaduan Bencana Daerah

SELAYAR, nkriku.com – Asisten Pemerintahan Setda Kabupaten Kepulauan Selayar Drs. Suardi membuka sosialisasi peningkatan kapasitas aparat daerah dalam menghadapi bencana, sekaligus launching Sistem Informasi Pelaporan dan Pengaduan Bencana Daerah (SIPANDA), di Ruang Pola Kantor Bupati Kepulauan Selayar, Selasa (25/6/2019).

Dalam sosialisasi tersebut dihadiri sekitar 100 orang peserta, terdiri dari para camat, lurah, dan kepala desa se-Kabupaten Kepulauan Selayar. Sementara narasumber yang dihadirkan adalah Kepala Bidang Data dan Informasi Balai Besar Metereologi, Klimatologi, dan Geofisika Wilayah IV Makassar Daryatno, S.P., M.P., Kabid Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Provinsi Sulsel Drs. Endro Yudo Waryono, M.Si., serta Koordinator Pos SAR Kepulauan Selayar Ikhsan.

Baca juga  Dana Bergulir Simpan Pinjam Eks PNPM di Selayar. Uangnya Milik Siapa?

Asisten Pemerintahan Suardi mengatakan kondisi geografis Kabupaten Kepulauan Selayar yang 86 persen adalah lautan rentan terhadap bencana angin kencang, gelombang pasang dan abrasi pantai. Selain itu kata dia rentan pula terhadap bahaya banjir dan tanah longsor.

Terkait dengan hal tersebut, Drs. Suardi mengatakan bahwa peningkatan kapasitas aparat daerah dalam menghadapi bencana, itu sangat penting. Olehnya itu melalui kegiatan ini diharapkan akan tersosialisasi secara otomatis dan menyeluruh melalui pelibatan peserta dari unsur pemerintah kecamatan, lurah, kepala desa dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana.

“Kegiatan ini sangat tepat untuk dilaksanakan dalam rangka meningkatkan wawasan bagi semua stakeholders, khsususnya pemerintah kecamatan, lurah dan desa, sehingga mereka nantinya bisa secara mandiri menangani setiap kejadian bencana di wilayahnya,” kata Drs. Suardi.

Baca juga  Rencana Bangun Dermaga Apung di Bontolebang, Tim KKP RI Berkunjung ke Selayar

Untuk mendukung kemandirian desa/kelurahan dalam penanggulangan bencana, lanjut Asisten Pemerintahan, dibutuhkan Sistem Informasi Pelaporan dan Pengaduan Bencana (SIPANDA). Hal dimaksudkan agar data, informasi dan pelaporan kejadian bencana dapat secara tepat diketahui melalui pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi.

Drs. Suardi mengharapkan dengan launching SIPANDA ini dapat meningkatkan kualitas data, informasi, dan pelaporan kejadian bencana melalui optimalisasi pemanfaatn SIPANDA dan peralatan teknologi informasi dan komunikasi.

Sementara Kasi Bidang Pencegahan BPBD Kabupaten Kepulauan Selayar Rey Rivaldi Alfons, ST., yang dikonfirmasi terpisah melalui pesan WhatsApp menyebut bahwa SIPANDA itu sebuah produk aplikasi berbasis Android, yang coba ia aplikasikan dalam sebuah karya inovasi dalam rencana proyek perubahan di BPBD Kabupaten Kepulauan Selayar

Baca juga  Ketua Nasdem Selayar Tunduk dan Patuh Perintah RMS

Rey Rivaldi Alfons yang sementara mengikuti Diklatpim IV di BPSDM Makassar ini, berharap agar aplikasi SIPANDA dapat bermanfaat bagi masyarakat secara umum, khususnya dalam memberikan informasi akurat soal bencana daerah.

“Ini adalah bentuk keseriusan saya selaku reformer untuk menciptakan karya inovasi dalam rencana proyek perubahan nanti. Alhamdulillah hari ini sudah dilaunching,” tutup Rey Rivaldi Alfons, ST. (#*#)

Loading...

Baca Juga: