by

Badai Salju dan Angin Kencang Melanda AS Bagian Timur, Ribuan Penerbangan Dibatalkan

Pasang


NKRIKU – Badai musim dingin yang membawa salju lebat dan angin kencang menghantam Pantai Timur Amerika Serikat.

Salju lebat memaksa ribuan penerbangan dibatalkan karena peringatan cuaca buruk dibunyikan di seluruh wilayah yang berpenduduk hampir 70 juta orang itu.

Dilansir Al Jazeera, kota-kota besar seperti New York dan Boston telah diterjang badai pada Sabtu (29/1/2022), pagi.

Peringatan pembekuan ditingkatkan hingga ke selatan hingga Florida, di mana National Weather Service (NWS) memperingatkan iguana jatuh dari pohon tersebar dan terisolasi karena suhu yang turun untuk sementara melumpuhkan kadal besar, yang beratnya dapat mencapai 20 pon.

Mesin garam dan bajak salju berjajar di sepanjang jalan di New York, di mana salju setebal 10 cm telah turun pada Sabtu pagi.

Walikota Eric Adams mendesak warga New York untuk tinggal di rumah, men-tweet video dia berjalan di luar di wilayah Bronx.

“Ini hari yang baik untuk tinggal di rumah jika Anda tidak harus keluar!” katanya.

Pada hari Sabtu, lebih dari 3.500 penerbangan dibatalkan bepergian di dalam, masuk atau keluar dari AS, menurut pelacak penerbangan FlightAware.

Sementara, 847 penerbangan telah dibatalkan untuk hari Minggu (30/1/2022).

Pembatalan pada hari Jumat berjumlah lebih dari 1.450.

Gabriel Elizondo dari Al Jazeera, melaporkan dari New York City, mengatakan beberapa transportasi umum telah ditangguhkan.

“Saat ini, di sini di New York City, suhunya minus sembilan derajat Celcius. Sistem kereta bawah tanah masih berjalan di sini.”

“Tapi, banyak kereta api dan bus dan angkutan umum lainnya yang ditunda,” tambahnya.

Elizondo mengungkapkan para ahli cuaca mengatakan ada kekhawatiran banjir pesisir jika badai berlanjut, sesuatu yang sudah terjadi di selatan New Jersey.

NWS memperingatkan kondisi badai salju yang berbahaya di sepanjang bagian pantai Atlantik tengah dan New England, dengan akumulasi hujan salju yang diprediksi lebih dari 61 cm di daerah sekitar Boston.

Tingkat hujan salju akan berkisar antara 5-10cm per jam, dan angin kencang akan menyebabkan “pemadaman listrik yang tersebar”.

“Diperkirakan kondisi pemadaman listrik dan perjalanan yang hampir mustahil pada waktu-waktu tertentu,” kata layanan tersebut.

Badai Bersejarah

Gubernur New York dan New Jersey menyatakan keadaan darurat.

Sementara Walikota Boston, Michelle Wu, mengumumkan keadaan darurat salju.

“Ini akan menjadi sangat buruk di luar sana,” katanya dalam wawancara televisi pagi hari dari Balai Kota.

“Ini akan menjadi badai bersejarah.”

Penduduk Massachusetts telah bergegas pada hari Jumat untuk membeli bahan makanan, serta pelet yang mencairkan salju dan es untuk membantu menjaga trotoar dan jalan masuk mereka tetap bersih.

Pada Sabtu dini hari, Pekerjaan Umum Boston mengatakan 500 bajak salju sudah bekerja keras di jalan-jalan kota.

Badai akan membuat suhu sangat dingin dengan angin dingin yang berbahaya pada Sabtu malam hingga Minggu pagi, kata NWS.

“Pulanglah dengan selamat malam ini, tetap di rumah selama akhir pekan, hindari perjalanan yang tidak perlu,” kata Gubernur New York Kathy Hochul.

Dia juga mengimbau masyarakat yang harus bepergian untuk mengisi tangki bahan bakar mobil mereka dan menyimpan persediaan seperti pengikis es, selimut, dan air di kendaraan mereka.

Wilayah timur NWS melaporkan pada hari Jumat bahwa badai diperkirakan akan meningkat dengan cepat selama 24 jam ke depan, peristiwa meteorologi yang kadang-kadang disebut sebagai “badai bom”.

Badai salju datang setelah badai musim dingin serupa yang menyelimuti sebagian Amerika Utara bagian Timur, dari Georgia hingga Kanada, hanya dua minggu lalu, memutus aliran listrik ke ribuan rumah dan juga mengganggu ribuan penerbangan.[tribun]