Baliho Sosialisasi Covid-19 Ikut Dicopot TNI, Bamus Betawi Tunggu Klarifikasi Pangdam Jaya

Ketua Gugus Tugas Lawan Covid-19 Bamus Betawi, M Rifki atau Eki Pitung kembali mendorong Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman untuk memberikan klarifikasi menyusul pencopotan baliho milik Bamus Betawi oleh sejumlah prajurit TNI yang terpasang di di Rumah Aspirasi Haji Lulung, Jalan H Fachrudin No 7, Tanah Abang, Jakarta Pusat, pada Jumat lalu (20/11).

“Kami masih berharap dan menunggu klarifikasi dari Pangdam Jaya mengenai penurunan dan pengrusakan baliho di Posko Bamus Betawi oleh prajurit TNI atas perintah Pangdam Jaya,” kata Eki usai bertemu Ketua Satgas Penanganan Covid-19, Doni Monardo, di Kantor Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta Timur, Rabu (25/11).

Berita Populer  Konflik Belum Berakhir, TPLF Masih Bertempur Melawan Militer Ethiopia Di Mekelle

Eki menegaskan, baliho yang dicopot prajurit TNI berisi pesan pencegahan bahaya Covid-19 dengan gambar Ketua Umum Bamus Betawi sekaligus anggota Komisi VII DPR, Abraham Lulung Lunggana, dan tokoh masyarakat Tanah Abang, Habib Rizieq Shihab.

Berita Populer  Dubes Zohouri: Titik Perbatasan Darat Iran-Armenia Pintu Gerbang Ke Pasar Eurasia

“Gambar Haji Lulung dan Habib Rizieq memakai masker dan jelas ada logo Bamus Betawi,” kata Eki. “Baliho kan berisi pesan kemanusiaan. Makanya Bamus Betawi bingung, kok ikut dicopot?”

Ditambahkan Eki, Gugus Tugas Lawan Covid-19 Bamus Betawi dalam penanganan dan pencegahan Covid 19 adalah mitra BNPB dan Pemprov DKI Jakarta.

“Hampir semua pengurus Bamus Betawi adalah relawan Covid-19. Kita sudah berkeringat mengedukasi masyarakat soal pencegahan Covid-19 dan memberikan ribuan paket bantuan sembako kepada masyarakat Jakarta dan masyarakat Betawi yang terdampak Covid-19,” jelas Eki, dikutip Kantor Berita RMOLJakarta.

Berita Populer  Pengaruh Gagasan Pembaharuan Jamaluddin Al Afghani Di India

Selain itu, Bamus Betawi juga membagikan hand sanitizer dan masker ketika awal Covid-19 menghantam tanah air.

“Kami juga menggelar kegiatan donor darah PMI. Tapi kenapa prajurit TNI merusak baliho kami?” pungkas Eki.

Berita Terbaru