Bom Mobil Meledak di Depan Sekolah Afghanistan, 55 Orang Tewas

NKRIKU.COM – Ledakan yang disebabkan oleh bom mobil dan mortir di luar sekolah di ibu kota Afghanistan, Kabul, Sabtu (8/5/2021) waktu setempat menewaskan sedikitnya 55 orang dan melukai lebih dari 150, yang mayoritas adalah pelajar perempuan, kata para pejabat, dalam serangan yang dituduhkan Presiden Ashraf Ghani pada gerilyawan Taliban.

Dilansir dari lama Nikkei Asia yang mengutip Reuters, seorang pejabat senior keamanan tanpa menyebut nama mengatakan, bahwa sebagian besar korban adalah siswa yang keluar dari sekolah Sayed ul Shuhada, dan banyak yang terluka parah di rumah sakit.

Rekaman di saluran TV ToloNews menunjukkan adegan kacau, dengan buku dan tas sekolah berserakan di jalan berlumuran darah, dan warga bergegas membantu para korban.

“Itu adalah ledakan bom mobil yang terjadi di depan pintu masuk sekolah,” kata seorang saksi mata kepada Reuters, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. Dia mengatakan semua kecuali tujuh atau delapan korban adalah siswi yang akan pulang setelah menyelesaikan studi mereka.

Berita Populer  Balas Kematian Ortu, Gadis Afghanistan Habisi Milisi Taliban

Baca Juga:
Taliban Serang Pangkalan Militer Afghanistan, 20 Tentara Tewas

Di sekolah menengah Sayed ul Shuhada, anak perempuan dan laki-laki belajar dalam tiga shift, yang kedua untuk siswa perempuan, kata Najiba Arian, juru bicara Kementerian Pendidikan. Yang terluka kebanyakan adalah mahasiswi, katanya.

Juru bicara kementerian dalam negeri, Tariq Arian, mengatakan korban tewas sedikitnya 30 orang dengan 52 luka-luka.

Korban tewas bom mobil di Kabul Afghanistan. (Foto: AFP)Korban tewas bom mobil di Kabul Afghanistan. (Foto: AFP)

Di rumah sakit terdekat, staf mendorong siswa yang terluka sementara puluhan kerabat yang tertekan mencari putra dan putri mereka, menurut seorang saksi mata.

“Saya tidak tahu di negara mana kami berada … Kami menginginkan perdamaian dan keamanan,” kata seorang kerabat yang berduka dari salah satu korban.

Kabul dalam siaga tinggi sejak Washington mengumumkan rencana bulan lalu untuk menarik semua pasukan AS pada 11 September, dengan para pejabat Afghanistan mengatakan Taliban telah meningkatkan serangan di seluruh negeri setelah pengumuman itu.

Berita Populer  Veteran Inggris Kena Gerebek di Afghanistan, Ditemukan 700 Botol Miras

Baca Juga:
Bom Mobil di Afghanistan: 30 Orang Tewas, Puluhan Luka-luka

Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas serangan hari Sabtu itu. Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid membantah kelompok itu terlibat dan mengutuk insiden itu.

Meskipun Ghani menyalahkan Taliban, ledakan hari Sabtu terjadi di lingkungan Muslim Syiah yang telah menghadapi serangan brutal oleh militan ISIS selama bertahun-tahun, termasuk ledakan di bangsal bersalin hampir persis setahun yang lalu.

Ghani berkata: “Taliban, dengan meningkatkan perang tidak sah dan kekerasan mereka, sekali lagi telah menunjukkan bahwa mereka tidak hanya enggan untuk menyelesaikan krisis saat ini secara damai dan fundamental, tetapi juga memperumit situasi.”

Diplomat top Washington di Afghanistan, Ross Wilson, mengutuk serangan itu dalam sebuah posting di Twitter: “Dengan sejumlah korban tewas, serangan tak termaafkan terhadap anak-anak ini adalah serangan terhadap masa depan Afghanistan, yang tidak dapat bertahan.”

Taliban dan Amerika Serikat tahun lalu menandatangani perjanjian untuk mengakhiri perang 20 tahun, yang dimulai dengan pasukan AS dan sekutunya yang menyerang Afghanistan menyusul serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat oleh al Qaeda, yang pemimpinnya, Osama bin Laden, sedang diberi perlindungan oleh pemerintah Taliban.

Berita Populer  JK Dijemput Helikopter Militer di Afghanistan, Menuju ke Istana Haram Sarai

Di bawah perjanjian tersebut, Washington akan menarik pasukan dengan imbalan jaminan keamanan Taliban dan agar kelompok itu memulai pembicaraan damai dengan pemerintah Afghanistan. Pembicaraan dimulai tahun lalu tetapi sejak itu terhenti.

Korban tewas bom mobil di Kabul Afghanistan. (Foto: AFP)Korban tewas bom mobil di Kabul Afghanistan. (Foto: AFP)

Serangan Taliban terhadap pasukan asing sebagian besar telah berhenti, tetapi mereka terus menargetkan pasukan pemerintah. Sejumlah jurnalis, aktivis, dan akademisi juga tewas dalam serangan yang dituduhkan kepada Taliban, yang menyangkal keterlibatannya.

Negara tetangga Pakistan, yang memiliki pengaruh besar atas Taliban dan mendorong mereka untuk memulai kembali pembicaraan damai dan menyetujui gencatan senjata, juga mengutuk serangan itu.

Bulan lalu, Washington mengatakan pihaknya mendorong kembali batas waktu penarikan pasukan dari 1 Mei hingga 11 September, yang diperingatkan Taliban dapat berdampak pada perjanjian tersebut.

Bom Mobil Meledak di Depan Sekolah Afghanistan, 55 Orang Tewas

NKRIKU.COM – Ledakan yang disebabkan oleh bom mobil dan mortir di luar sekolah di ibu kota Afghanistan, Kabul, Sabtu (8/5/2021) waktu setempat menewaskan sedikitnya 55 orang dan melukai lebih dari 150, yang mayoritas adalah pelajar perempuan, kata para pejabat, dalam serangan yang dituduhkan Presiden Ashraf Ghani pada gerilyawan Taliban.

Dilansir dari lama Nikkei Asia yang mengutip Reuters, seorang pejabat senior keamanan tanpa menyebut nama mengatakan, bahwa sebagian besar korban adalah siswa yang keluar dari sekolah Sayed ul Shuhada, dan banyak yang terluka parah di rumah sakit.

Rekaman di saluran TV ToloNews menunjukkan adegan kacau, dengan buku dan tas sekolah berserakan di jalan berlumuran darah, dan warga bergegas membantu para korban.

“Itu adalah ledakan bom mobil yang terjadi di depan pintu masuk sekolah,” kata seorang saksi mata kepada Reuters, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. Dia mengatakan semua kecuali tujuh atau delapan korban adalah siswi yang akan pulang setelah menyelesaikan studi mereka.

Berita Populer  Taliban Umumkan Gencatan Senjata 3 Hari saat Iduladha

Baca Juga:
Taliban Serang Pangkalan Militer Afghanistan, 20 Tentara Tewas

Di sekolah menengah Sayed ul Shuhada, anak perempuan dan laki-laki belajar dalam tiga shift, yang kedua untuk siswa perempuan, kata Najiba Arian, juru bicara Kementerian Pendidikan. Yang terluka kebanyakan adalah mahasiswi, katanya.

Juru bicara kementerian dalam negeri, Tariq Arian, mengatakan korban tewas sedikitnya 30 orang dengan 52 luka-luka.

Korban tewas bom mobil di Kabul Afghanistan. (Foto: AFP)Korban tewas bom mobil di Kabul Afghanistan. (Foto: AFP)

Di rumah sakit terdekat, staf mendorong siswa yang terluka sementara puluhan kerabat yang tertekan mencari putra dan putri mereka, menurut seorang saksi mata.

“Saya tidak tahu di negara mana kami berada … Kami menginginkan perdamaian dan keamanan,” kata seorang kerabat yang berduka dari salah satu korban.

Kabul dalam siaga tinggi sejak Washington mengumumkan rencana bulan lalu untuk menarik semua pasukan AS pada 11 September, dengan para pejabat Afghanistan mengatakan Taliban telah meningkatkan serangan di seluruh negeri setelah pengumuman itu.

Berita Populer  JK Dijemput Helikopter Militer di Afghanistan, Menuju ke Istana Haram Sarai

Baca Juga:
Bom Mobil di Afghanistan: 30 Orang Tewas, Puluhan Luka-luka

Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas serangan hari Sabtu itu. Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid membantah kelompok itu terlibat dan mengutuk insiden itu.

Meskipun Ghani menyalahkan Taliban, ledakan hari Sabtu terjadi di lingkungan Muslim Syiah yang telah menghadapi serangan brutal oleh militan ISIS selama bertahun-tahun, termasuk ledakan di bangsal bersalin hampir persis setahun yang lalu.

Ghani berkata: “Taliban, dengan meningkatkan perang tidak sah dan kekerasan mereka, sekali lagi telah menunjukkan bahwa mereka tidak hanya enggan untuk menyelesaikan krisis saat ini secara damai dan fundamental, tetapi juga memperumit situasi.”

Diplomat top Washington di Afghanistan, Ross Wilson, mengutuk serangan itu dalam sebuah posting di Twitter: “Dengan sejumlah korban tewas, serangan tak termaafkan terhadap anak-anak ini adalah serangan terhadap masa depan Afghanistan, yang tidak dapat bertahan.”

Taliban dan Amerika Serikat tahun lalu menandatangani perjanjian untuk mengakhiri perang 20 tahun, yang dimulai dengan pasukan AS dan sekutunya yang menyerang Afghanistan menyusul serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat oleh al Qaeda, yang pemimpinnya, Osama bin Laden, sedang diberi perlindungan oleh pemerintah Taliban.

Berita Populer  AS Tarik Pasukan dari Afghanistan, Taliban Nyatakan Menang Perang

Di bawah perjanjian tersebut, Washington akan menarik pasukan dengan imbalan jaminan keamanan Taliban dan agar kelompok itu memulai pembicaraan damai dengan pemerintah Afghanistan. Pembicaraan dimulai tahun lalu tetapi sejak itu terhenti.

Korban tewas bom mobil di Kabul Afghanistan. (Foto: AFP)Korban tewas bom mobil di Kabul Afghanistan. (Foto: AFP)

Serangan Taliban terhadap pasukan asing sebagian besar telah berhenti, tetapi mereka terus menargetkan pasukan pemerintah. Sejumlah jurnalis, aktivis, dan akademisi juga tewas dalam serangan yang dituduhkan kepada Taliban, yang menyangkal keterlibatannya.

Negara tetangga Pakistan, yang memiliki pengaruh besar atas Taliban dan mendorong mereka untuk memulai kembali pembicaraan damai dan menyetujui gencatan senjata, juga mengutuk serangan itu.

Bulan lalu, Washington mengatakan pihaknya mendorong kembali batas waktu penarikan pasukan dari 1 Mei hingga 11 September, yang diperingatkan Taliban dapat berdampak pada perjanjian tersebut.

Berita Terbaru