BPS: Neraca Perdagangan Maret 2021 Surplus USD 1,57 Miliar

NKRIKU, Jakarta – Neraca perdagangan Indonesia melanjut tren surplus sejak terakhir kali defisit pada pertengahan 2020. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat neraca perdagangan sepanjang Maret 2021 mengalami surplus US$ 1,57 miliar.

“Surplus ini lebih baik dari posisi Maret 2020 dan Maret 2019,” kata Kepala BPS Suhariyanto dalam konferensi pers virtual pada Kamis, 15 April 2021.

Berita Populer  Kemenperin Targetkan Serapan Garam Lokal 2021 Capai 1,5 Juta Ton

Pada periode tersebut, surplus masing-masing yaitu US$ 0,72 miliar dan US$ 0,7 miliar. Akan tetapi, surplus Maret 2021 ini lebih rendah dari Februari 2020 yang sebesar US$ 2 miliar.

Selain itu, surplus Maret 2021 ini juga ditopang oleh komponen ekspor dan impor yang sama-sama naik. Ekspor mencapai US$ 18,35 miliar atau tumbuh dua digit, yaitu 20,31 persen (month-yo-month/mtm) dan 30,47 persen (year-on-year/yoy).

Berita Populer  BPS: Hingga Mei 2020, Iklan Lowongan Kerja Menyusut 50 Persen

Sementara, impor mencapai US$ 16,79 miliar. Sama seperti ekspor, pertumbuhan impor juga terjadi dua digit, yaitu 26,55 persen (mtmt) dan 25,73 persen (yoy).

Sebelumnya, Indonesia terakhir kali mengalami defisit neraca perdagangan bulanan pada April 2020 yaitu sebesar minus US$ 0,37 miliar. Tapi setelah itu, neraca perdagangan bulanan terus surplus sampai Maret 2021 ini. Puncak tertinggi yaitu surplus pada Oktober 2020 yang mencapai US$ 3,58 miliar.

Berita Populer  Ekonomi Tumbuh Minus 0,74 Persen, Stafsus Jokowi: Perekonomian Membaik

Baca: BPS Catat Ekspor Maret 2021 Mencapai US$ 18,35 Miliar, Tumbuh Dua Digit

FAJAR PEBRIANTO

Berita Terbaru