Demi Keselamatan Publik, Snapchat Ikut Singkirkan Akun Donald Trump Secara Permanen

Juru bicara Snapchat mengatakan langkah itu dilakukan demi keselamatan publik karena Trump dinilai telah mendorong dan menghasut kekerasan, hal yang bertentangan dengan pedoman platform tersebut

“Demi keselamatan publik dan berdasarkan upayanya untuk menyebarkan informasi yang salah, perkataan yang mendorong kebencian, dan menghasut kekerasan, yang jelas merupakan pelanggaran pedoman kami, kami telah membuat keputusan untuk secara permanen menghentikan akunnya,” kata juru bicara, seperti dikutip dari Fox News, Kamis (14/1).

Pihak Snapchat menilai tindakan tersebut diambil setelah mempertimbangkan efek jangka panjang pasca kerusuhan di Capitol Hill yang dilakukan oleh ribuan loyalis Trump pada 6 Januari lalu.

Berita Populer  Tangani Corona, Luluk Nur Hamida Ingatkan Pemerintah Punya Kewajiban Bantu Pondok Pesantren

Snapchat pernah mengambil tindakan terhadap Presiden Trump pada bulan Juni tahun lalu dengan berhenti mempromosikan akun presiden di platform Discover. Langkah itu sebagai upaya membatasi jangkauannya ke pelanggan dan mereka yang mencarinya.

“Kami tidak akan memperkuat suara yang menghasut kekerasan dan ketidakadilan rasial dengan memberi mereka promosi gratis di Discover,” kata perusahaan tersebut pada saat itu.

Sejak itu, Snapchat berulang kali menghapus konten Trump dan mengirim lusinan peringatan kepada presiden dan timnya karena melanggar pedoman komunitas dan persyaratan layanannya.

Berita Populer  Pengelolaan Area Lego Jangkar, Menko Luhut Ingin Amdal Limbah Segera Keluar

Persyaratan tersebut melarang penyebaran informasi yang salah, perkataan yang mendorong kebencian, pemujaan, atau hasutan untuk melakukan kekerasan.

Langkah serupa dilakukan oleh Facebook dan Twitter pada pekan lalu. YouTube juga ikut melakukan pemblokiran.

Ini akan menjadikan hari-hari terakhir Donald Trump sebagai Presiden AS, akan sangat berbeda, setelah hampir seluruh platform media sosial kompak menyingkirkannya.

YouTube pada Selasa (12/1) waktu setempat bahkan menghapus video yang baru-baru ini diunggah Trump  karena dianggap telah melanggar kebijakan yang menghasut kekerasan.

“Mengingat kekhawatiran tentang potensi kekerasan yang sedang berlangsung, kami menghapus konten baru yang diupload ke saluran Donald J. Trump karena melanggar kebijakan kami,” kata YouTube dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari AFP, Rabu (13/1).

Berita Populer  Keputusan Menteri Kesehatan Terbit, Begini Juknis Klaim Penggantian Biaya Pelayanan Pasien Covid-19

“Saluran tersebut sekarang untuk sementara dicegah mengupload konten baru selama ‘minimal’ 7 hari,” bunyi pernyataan itu.

Langkah Snapchat yang memblokir Trump mendapat tanggapan serius dari netizen alh-alih mendukung upaya tersebut.

“Mungkin Snapchat bisa meluangkan waktu untuk melarang para pengedar seks dan pengedar narkoba dalam kontennya,” ujar netizen di bawah berita pembelokiran Snapchat.

“Kebebasan berbicara mungkin adalah hak kita yang paling suci. Agak menyedihkan betapa banyak orang tidak menghargainya.” kata yang lain.

Berita Terbaru