by

Di India Virus Corona Disembah

NKRIKU – Virus corona disembah sebagai dewi di beberapa wilayah di India. Media India melaporkan, para pemuja ini melakukan persembahan kepada sesembahan baru itu yang disebut “Corona Mai”.

Para perempuan di beberapa desa di negara bagian Uttar Pradesh mulai menyembah Corona Mai, sebagaimana dilaporkan kantor berita India, IANS pada Senin. Para perempuan menggali sebuah lubang di tanah dan mengisinya dengan air dan mempersembahkan sembilan biji cengkeh dan sembilan laddos atau manisan khas India, kepada dewi mereka.

Berita Populer  Kota Tangerang Izinkan Siswa PJJ di Gedung Pemerintah

Desa-desa tersebut termasuk Tumkuhiraj, Kasia, Hata, Captanganj dan Khadda tehsil di distrik Kushinagar. Demikian dilansir merdeka.com dari Alarabiya, Kamis (11/6).

Para perempuan lainnya sejak saat itu bergabung dalam kegiatan tersebut dan mulai berdoa kepada Corona Mai demi keselamatan hidup.

Saluran berita India, NKRIKU-News18 mencatat, sejumlah besar perempuan di lokasi lain juga berkumpul pada Jumat lalu untuk menyembah dewi virus corona.

Para perempuan juga meninggalkan persembahan dan menyanyikan lagu untuk menenangkan sang dewi.

Berita Populer  Sepekan Terinfeksi Corona, Dokter di Surabaya Meninggal Dunia

“Kami telah berlindung di bawah dewi virus corona. Dia akan ditenangkan dengan ibadah. Para dokter gagal merawat pasien dan para ilmuwan juga gagal mengembangkan vaksin untuk menyembuhkan virus corona. Kami telah menyembah dewi virus corona sehingga anggota keluarga kami akan tetap aman darinya,” kata Naina Devi, seorang penyembah yang bergabung dengan salah satu kelompok, kepada News18.

Namun, tidak semua senang dengan penyembahan sang dewi baru ini.

“Pihak berwenang harus menghentikan kegiatan seperti itu yang mempromosikan takhayul. Semua orang tahu bahwa tidak ada obat untuk corona dan kegiatan semacam ini harus dihentikan,” kata Radhey Lal, seorang guru di Kasia kepada IANS.

Berita Populer  Usai Divaksin, 3 Dokter di Rusia Terpapar Corona

Di India, pemerintah mulai memperlonggar langkah-langkah lockdown yang bertujuan untuk menghentikan penyebaran virus corona, dengan membuka kembali pusat perbelanjaan, tempat ibadah, restoran, dan perbatasan negara.

Di seluruh India tercatat 275.413 kasus infeksi, dengan 7.719 kematian. Hampir 135.000 telah pulih sejauh ini, menurut data Universitas Johns Hopkins.

Berita Terbaru