Ditangkap, Pembacok Polisi Tambora Ngumpet di 3 Tempat

Suara.com – Pembacok polisi Tambora ditangkap. FH alias DI (24) diringkus setelah menjadi buronan selama satu bulan. Selama buron FH alias DI ini bersembunyi di tiga tempat.

Dia membacok Panit Reskrim Polsek Tambora Jakarta Barat Ipda Gusti Ngurah Astawa.

Kapolsek Tambora Kompol Iver Son Manossoh mengatakan, bahwa DH selama sebulan buron bersembunyi di kediaman saudaranya yang berada di tiga lokasi yakni Bogor, Jakarta Barat dan Jakarta Pusat.

Berita Populer  Sempat Viral Jambret Beraksi di Jalur Busway, Polisi Tangkap Dua Pelaku

“Tempat ngumpetnya selama buron itu di Jakarta Barat, Jakarta Pusat, sama Bogor tempat saudaranya,” kata Kompol Iver Son saat dihubungi Suara.com, Jumat (26/6/2020).

Menurut Iver, terendusnya FH alias DI selama buron itu lantaran pihak kepolisian intens melakukan komunikasi dengan pihak keluarga.

Baca Juga:
Pernah Bacok Tentara Sampai Meninggal, Pencuri di Jatim Ditembak Polisi

Berita Populer  Meroket, Positif Covid-19 RI Tambah 1.226 Kasus, Total Jadi 45.029 Orang

“Kita intens terus komunikasi dengan keluarga,” ungkapnya.

Hingga akhirnya pada Kamis (25/6/2020) FH alias DI pembacok Panit Reskrim Polsek Tambora ditangkap di kediaman orang tuanya di Kawasan Duri Pulo, Gambir, Jakarta Pusat.

Dalam kejadian sebelumnya, Panit Reskrim Polsek Tambora Ipda Gusti Ngurah Astawa melerai tawuran antar kelompok pemuda di perbatasan Setia Kawan Gambir Jakarta Pusat dengan Duri Selatan, Tambora Jakarta Barat pada 12 Mei 2020 lalu.

Berita Populer  Mandor Perkebunan di Riau Tewas Bersimbah Darah, Ada Golok di Perut

Baca Juga:
Usai Tembak Satpam Green Lake City, Gerombolan Bersenjata Bacok Pemotor

Akibat insiden tersebut, Ipda Gusti Ngurah Astawa mengalami luka pada bagian punggung sebelah kanan akibat penganiayaan dengan senjata tajam.

Atas perbuatannya, pelaku dijerat Pasal 351 KUHP dengan ancaman hukuman lima tahun penjara.

Berita Terbaru