Epidemiolog: Angka Kesembuhan Covid-19 Indonesia Makin Meningkat

NKRIKU, Jakarta – Pakar epidemiologi dan informatika penyakit menular Dewi Nur Aisyah mengatakan tingkat kesembuhan penderita Covid-19 di Indonesia semakin meningkat.

“Saat ini angka kesembuhan Covid-19 di Indonesia semakin meningkat dari hari ke hari. Memang di awal angka meninggal dunia terkesan tinggi bila dibandingkan jumlah kasus, namun itu karena pengaruh jumlah spesimen yang diperiksa yang masih sedikit,” kata Dewi dalam bincang-bincang Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 melalui akun Youtube BNPB Indonesia di Jakarta, Senin, 15 Juni 2020.

Berdasarkan hasil analisis terhadap sejumlah kasus, pasien Covid-19 yang memiliki fatalitas tinggi hingga meninggal dunia biasanya karena memiliki komorbit atau penyakit penyerta.

Berita Populer  Update Covid-19 2 Juni: Pasien Positif Bertambah 609 Jadi 27.549 Orang, 7.935 Sembuh, 1.663 Meninggal

“Misalnya penyakit ginjal, dari hasil analisis diketahui berisiko tertular Covid-19 dengan fatalitas tinggi. Begitu juga seseorang yang memiliki imunitas rendah, misalnya karena HIV, lupus, dan lain-lain,” jelasnya.

Menurut Dewi, data mengenai Covid-19 sangat dinamis, berbeda dengan data penyakit lain seperti hipertensi atau diabetes melitus.

“Bicara angka, misalnya pada penyakit hipertensi atau diabetes, jumlahnya akan terus bertambah yang kemudian kita sebut prevalensi ketika penyakit ada pada diri seseorang seumur hidupnya,” kata Dewi

Berita Populer  790.000 APD Kualitas Premium untuk Tenaga Kesehatan Didistribusikan

Anggota Tim Pakar Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 itu mengatakan terdapat beberapa penyakit yang hanya menginfeksi seseorang dalam jangka waktu yang pendek seperti influenza dan Covid-19.

Dewi mengatakan, seseorang berstatus orang dalam pemantauan bisa jadi positif Covid-19 sehingga harus dirawat atau melakukan isolasi mandiri.

Dua minggu kemudian setelah dilakukan tes usap dan hasilnya negatif, kemudian dua minggu berikutnya diperiksa lagi dan hasilnya kembali negatif, maka dia telah sembuh dari Covid-19.

Karena itu, data Covid-19 akan sangat berbeda dengan data penyakit kronis yang biasanya tidak ada data tentang pasien yang sembuh. Penyakit kronis adalah gangguan kesehatan yang berlangsung lama, biasanya lebih dari satu tahun.

Berita Populer  Dokter Bicara Seribu Wajah Covid-19: Ini Membingungkan

“Begitu pula bila dibandingkan dengan penyakit lain, misalnya tuberkulosis. Dibandingkan dengan Covid-19, tuberkulosis memerlukan pengobatan yang lebih lama, tergantung kondisi pasien,” tuturnya.

Dewi mengatakan Covid-19 mirip dengan flu yang relatif lebih cepat sembuh dalam waktu 14 hari. Karena itu, seseorang dengan status positif Covid-19 harus selalu dipantau hingga dia dipastikan sembuh.

ANTARA

Berita Terbaru