Erick Thohir: Jangan Buat Kebijakan yang Menghambat Transformasi Energi Nasional

NKRIKU, Jakarta – Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir mengatakan ketahanan di bidang energi merupakan salah satu dari tiga pilar utama, selain ketahanan pangan dan kesehatan yang ingin diwujudkan kementeriannya.

Target itu, ujar dia, perlu diwujudkan untuk mendukung tercapainya sasaran Indonesia emas pada 2045. Caranya tetap dengan memperhatikan faktor-faktor ketersediaan aksebilitas, keterjangkauan, keberlanjutan dan terutama memastikan daya saing untuk RI.

Berita Populer  Tagihan Listrik Naik Drastis, Erick Thohir Semprot PLN

“Jangan sampai kita membuat kebijakan yang memperlemah daya saing dan sebaliknya jangan kita buat kebijakan yang menghambat transformasi energi nasional,” ujar Erick dalam acara Tempo Energy Day 2020, Kamis, 22 Oktober 2020.

Dengan demikian, Erick mengatakan pemerintah terus melakukan transformasi di bidang ketahanan energi. Bentuk transformasi itu antara lain dengan mengembangkan EV battery, juga mengembangkan sinergitas refinery dan petrokimia.

Berita Populer  Bantuan Gaji Tambahan Pegawai Rp 600 Ribu per Bulan, Siapa yang Bisa Dapat?

“Serta implementasi yang jelas dan terpadu untuk peralihan dari sumber daya fosil ke energi terbarukan sesuai potensi cadangan yang kita miliki dan kebutuhan energi ke depan,” ujar Erick.

Karena itu, dia berujar pemerintah saat ini sedang memetakan potensi-potensi energi terbarukan yang ada di Indonesia. Ia memprioritaskan potensi energi terbarukan mulai dari kepulauan-kepulauan.

Berita Populer  VIDEO: Erick Thohir Rombak Pertamina

Sebab, ia melihat saat ini daerah-daerah memiliki kapasitas berlebih akibat Covid-19. “Kita harapkan Indonesia yang memiliki kekayaan SDA dan energi yang berlimpah ini mampu memanfaatkan pemberian dari Allah SWT bagi kesejahteraan seluruh rakyat demi mewujudkan Indonesia emas 2045,” kata dia.

Baca: Profil Alexandra Askandar yang Ditunjuk Erick Thohir jadi Wadirut Bank Mandiri

Berita Terbaru