by

Flu Burung Disebut Lebih Mematikan dari Covid-19, Dapat Membunuh Separuh Penduduk Bumi

NKRIKU – Seorang dokter Amerika memperingatkan wabah yang dapat memusnahkan setengah populasi dunia mungkin ada di ujung jalan, dan itu akan membuat coronavirus terlihat seperti permainan anak-anak.

Dr Michael Greger, seorang ilmuwan vegan yang menganjurkan manfaat kesehatan dari pola makan nabati, telah menulis sebuah buku baru berjudul ‘How to Survive a Pandemic’.

Dia mengatakan obsesi kita terhadap binatang, dari memelihara mereka sebagai binatang peliharaan, memburu mereka untuk olahraga hingga mengubahnya menjadi burger, membuat manusia sangat rentan terhadap penyakit menular.

“Zoonosis” adalah infeksi yang berpindah dari hewan ke manusia. Sebagian besar virus bersifat jinak, tetapi beberapa – seperti TBC dan SARS – bermutasi dan menjadi mematikan.

Beberapa teori menyatakan bahwa wabah koronavirus saat ini menyebar ke manusia dari ternak di pasar basah Wuhan.

Dr Greger mengatakan penyakit yang paling menghancurkan dalam sejarah bisa saja bersembunyi pada ayam, di mana ada 24 miliar mengejutkan di seluruh dunia – dua kali lipat dari yang ada 20 tahun lalu.

Berita Populer  Sebaran Penambahan Pasien Positif Corona di Luar Jawa, Sumatera Utara Tertinggi

Ayam merupakan bagian besar dari industri pertanian global, dengan daging dan telurnya dikonsumsi dalam jumlah besar di setiap negara. Sayangnya banyak burung yang disimpan di peternakan baterai yang kejam, dijejalkan bersama sambil dicekoki bahan kimia.

Dr Greger berpendapat bahwa kondisi ini membuatnya sangat mudah bagi virus untuk menyebar ke seluruh kawanan – dan kemudian ke manusia.

Dia menulis: “Semakin banyak hewan yang macet bersama-sama, semakin banyak virus yang berputar pada roda roulette saat berjudi untuk jackpot pandemi yang mungkin tersembunyi di lapisan paru-paru ayam.”

Flu burung, yang lebih dikenal sebagai flu burung, menginfeksi sepertiga populasi dunia antara tahun 1918 dan 1920, dan membunuh 10% dari mereka – menjadikannya penyakit paling mematikan dalam sejarah manusia.

Berita Populer  Harap-harap Cemas Penumpang Kereta Saat Tiba di Jakarta

Pada tahun 1997 strain baru dari virus yang menyebabkan flu burung muncul, dikenal sebagai H5N1, yang melintas ke manusia dari unggas. Wabah di Hong Kong memiliki tingkat kematian yang sangat tinggi dan membunuh sepertiga dari mereka yang terinfeksi.

Untungnya itu terkandung dan hanya 18 orang tertular flu, menunjukkan itu memiliki tingkat penularan yang lambat. Tetapi para ahli kesehatan masyarakat khawatir H5N1 akan bermutasi lebih jauh dan mendapatkan kemampuan untuk mereplikasi dirinya sendiri lebih cepat.

“Satu-satunya hal yang dapat saya pikirkan yang dapat mengambil korban jiwa manusia yang lebih besar adalah perang termonuklir,” kata seorang pakar.

H5N1 sebagian besar mempengaruhi paru-paru tetapi juga dapat menginfeksi aliran darah dan merusak organ dalam. Diperkirakan itu bisa bermutasi menjadi sepuluh kali lebih mematikan daripada pandemi 1918, dengan tingkat kematian hingga 50% – berpotensi membunuh setengah populasi dunia.

Berita Populer  Cerita 'Comes Back' Penemu Masker N95 Gara-gara Corona

Dr Greger berteori bahwa satu-satunya cara untuk menjamin keselamatan umat manusia dari wabah flu burung yang mematikan adalah dengan membunuh semua ayam di Bumi dan mengisi kembali populasi unggas global dari awal.

Meskipun dia adalah pendukung gaya hidup tanpa daging, dia menerima ekonomi yang bergantung padanya sehingga mengatakan kita harus merombak cara kita bercocok tanam, beralih dari peternakan baterai massal ke kawanan yang lebih kecil yang dibiarkan bebas – dan tidak dipompa penuh antibiotik.

“Siklus pandemi secara teori dapat dipecah untuk selamanya,” tulisnya dikutip dari dailystar.

“Flu burung bisa ditangkal …. tapi selama ada unggas, akan ada pandemi. Pada akhirnya, mungkin kita atau mereka.”

Berita Terbaru