Kasus Kebakaran Gedung Cyber, Polisi Telah Periksa 12 Saksi

NKRIKU.COM – Polres Metro Jakarta Selatan bersama tim Laboratorium Forensik Polri hingga kini masih mencari tahu penyebab terbakarnya Gedung Cyber 1, Mampang, Jakarta Selata pada Kamis (12/2/2021) lalu. Dalam insiden ini, dua orang dinyatakan meninggal dunia.

Kapolres Metro Jakarta Selatan, Kombes Azis Andriansyah, mengatakan total sudah ada 12 orang yang telah diperiksa sebagai saksi. Hanya saja, tidak dibeberkan secara pasti soal pihak-pihak yang telah dimintai keterangan tersebut.

“Sementara beberapa saksi masih dalam pemeriksaan, sudah 12 orang. Sebelumnya empat orang ya,” kata Kombes Azis di Mapolrestro Jakarta Selatan, Senin (6/12/2021) hari ini.

Termutakhir, kata Azis, tim Laboratorium Forensik Polri masih melakukan pemeriksaan pada Minggu (5/12/2021) kemarin dan hasilnya belum keluar.

Baca Juga:
Novel Baswedan dan Mantan Pegawai KPK Datangi Mabes Polri

Berita Populer  Polri Waspadai Arus Mudik Iduladha, Puncak Terjadi di 30 Juli

Hingga saat ini kepolisian belum dapat memastikan apakah kebakaran disebabkan adanya kelalaian, kealpaan, atau kesengajaan.

“Terakhir kemarin masih melakukan pemeriksaan, hasilnya belum keluar. Tentu kami belum bisa mengarahkan apakah ini bagian dari kecelakaan, kelalaian, kealpaan, atau kesengajaan, kami belum bisa mengarah ke sana karena masih perlu pemeriksaan alat bukti yang lain,” kata dia.

Olah TKP Pekan Lalu

Pada Jumat (3/12/2021), kepolisian melakukan olah tempat kejadian perkara di Gedung Cyber 1, Mampang, Jakarta Selatan. Dalam olah TKP itu, polisi menduga titik api berasal dari rangkaian panel listrik di dalam gedung.

Petugas berusaha memadamkan kebakaran Gedung Cyber 1 Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (2/12/2021). [ANTARA/Akbar Nugroho Gumay]Petugas berusaha memadamkan kebakaran Gedung Cyber 1 Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (2/12/2021). [ANTARA/Akbar Nugroho Gumay]

“Jadi, semacam panel atau rangkaian kabel yang terbakar. Kalau untuk gedung ruangan tak terbakar, tapi panel dan rangkaian kabel terbakar,” kata Kapolres Jakarta Selatan Kombes Azis Andriansyah, Jumat (3/12/2021).

Berita Populer  Belajar dari Pembobolan Data Polri, Ini Saran Pakar Keamanan Siber

Baca Juga:
Hari Ini Novel Baswedan dan 56 Eks Pegawai KPK Bakal Jawab Tawaran Jadi ASN Polri

Azis memaparkan, secara kasat mata, panel kabel yang terbakar membikin asap menjadi tebal. Hanya saja, sampai sore ini tim Laboratorium Forensik Mabes Polri dan penyidik Polres Metro Jakarta Selatan masih melakukan penyelidikan guna mengatahui penyebab kebakaran.

“Tapi ini baru kasat mata, karena hasil olah TKP yang tentukan keterangan tersebut,” kata dia.

Tewas Terjebak

Sebelumnya Seto Fachrudin (18), korban tewas dalam peristiwa kebakaran Gedung Cyber I, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan ternyata sempat terjebak di dalam ruangan selama 20 menit. Seto ditemukan di dekat tangga saat dievakuasi petugas pemadam kebakaran.

Berita Populer  Polri Bantah Kabar Idham Azis Positif Covid-19

Seto tercatat sebagai warga Cimanggis, Depok, Jawa Barat. Ia bukan karyawan di Gedung Cyber I, namun hanya visitor.

“Meninggal diselamatkan petugas damkar menyisir sehingga ditemukan korban itu setelah ditemukan dievakuasi. Ditemukan dekat tangga,” kata Kepala Suku Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Gulkarmat) Kota Jakarta Selatan, Herbert Plider Lomba Gaol saat dikonfirmasi, Kamis (12/2/2021).

Herbert menegaskan kalau korban meninggal dunia bukan karena terbakar api. Akan tetapi korban menghirup asap yang mengepul di dalam ruangan.

Sementara itu, korban lainnya bernama Muhammad Redzuan Khadafi berusia 17 tahun meninggal dunia saat tengah dilarikan ke RSUD Mampang, Jakarta Selatan.

Untuk peristiwa kali ini, pihak pemadam kebakaran menerjunkan 22 unit mobil pemadam kebakaran dan 100 personel untuk memadamkan api yang berada di lantai 2.

Berita Terbaru