Kemenangan Evi Ginting, Preseden Buruk Istana

NKRIKU, JAKARTA – Putusan Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta yang memenangkan gugatan Evi Novida Ginting menjadi preseden buruk bagi pihak Istana.

Sebab, putusan tersebut memperlihatkan ada kelemahan di mata hukum terhadap kebijakan Presiden Joko Widodo yang memberhentikan tidak hormat Evi Novida Ginting sebagai Komisioner KPU.

Demikian disampaikan anggota Komisi II DPR RI, Guspardi Gaus, dilansir RMOL, Minggu (26/7/2020).

“Sebagai negara hukum jelas bahwa putusan PTUN menganulir dan membatalkan keputusan presiden. Tentu ini menjadi preseden tidak baik,” ujar dia.

Berkaca dari kasus pencopotan Evi, politisi Partai Amanat Nasional ini menyarankan kepada presiden untuk lebih berhati-hati dalam mengambil keputusan.

“Sepatutnya presiden sebelum mengambil kebijakan dan memutuskan segala sesuatu seharusnya sangat hati-hati,” imbuhnya.

Pihaknya juga menyoroti lemahnya tim kepresidenan dalam penanganan hukum seperti gugatan Evi Novida Ginting.

Sehingga, keputusan presiden memiliki celah bagi siapa pun untuk menggugat.

“Presiden dalam mengambil kebijakan dan keputusan harus mempelajari secara seksama dalam memutuskan apa pun,” katanya.

Berita Terbaru