Kerumunan Di Maumere, PKS: Pemerintah Tidak Konsisten, Apa Pun Alasannya

NKRIKU – Kerumunan yang terjadi saat Presiden Joko Widodo (Jokowi) melakukan kunjungan ke Maumere, Nusa Tenggara Timur (NTT) menuai kritik.

Politisi PKS Bukhori Yusuf menilai, kerumunan di Maumere itu menunjukkan bahwa sikap pemerintah terhadap upaya penegakan protokol kesehatan dalam rangka menekan angka kasus Covid-19 sangat tidak konsisten.

Berita Populer  Kasus Kerumunan di Maumere, Inas: Jokowi Presiden Wajar Disambut Massa

“Menunjukkan pemerintah memang tidak konsisten. Apa pun alasannya,” tegasnya saat berbincang dengan Kantor Berita Politik RMOL sesaat lalu di Jakarta, Rabu (24/2).

Anggota Komisi VIII DPR RI ini juga menyoroti sikap presiden yang terkesan membiarkan warga berkerumun di tengah pandemi Covid-19. Sikap presiden tersebut akan ditangkap masyarakat sebagai pihak yang mengingkari aturan protokol kesehatan Covid-19.

Berita Populer  Kasus Kerumunan di Maumere, Inas: Jokowi Presiden Wajar Disambut Massa

“(Presiden Jokowi) harusnya menjadi contoh dalam segalanya,” pungkasnya.

Presiden Joko Widodo sebelumnya melakukan kunjungan ke beberapa daerah di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), Selasa (24/2).

 

Jokowi meninjau program food estate di Desa Makata Keri, Kabupaten Sumba Tengah. Presiden lalu ke Kabupaten Sikka untuk meresmikan Bendungan Napun Gete di Desa Ilinmedo, Kecamatan Waiblama.

Berita Populer  Kasus Kerumunan di Maumere, Inas: Jokowi Presiden Wajar Disambut Massa

Saat Jokowi rombongan berhenti di Maumere, ibukota Kabupaten Sikka, ia berhenti menyapa masyarakat sekitar hingga menimbulkan kerumunan massa. Kepala negara pun berdiri sambil melambaikan tangan kepada warga yang sudah menanti.(RMOL)

Berita Terbaru