Komitmen PLN untuk Penuhi Kebutuhan Listrik Industri Smelter di Sulawesi

NKRIKU, Kendari – PLN memastikan kebutuhan listrik bagi industri smelter di Sulawesi bakal terpenuhi. Komitmen ini muncul dalam agenda Customer Smelter dan Stakeholder Gathering yang terselenggara di salah satu hotel, Kendari, Sulawesi Tenggara yang dibuka Sekertaris Daerah mewakili Gubernur Sultra, Selasa, 8 Juni 2021.

Kegiatan Customer Smelter yang dihadiri Sekda Pemprov Nur Endang Abbas sejumlah direktur PT PLN yakni Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN, Bob Saril, Direktur Bisnis Regional Sulawesi, Maluku, Papua dan Nusa Tenggara PLN, Syamsul Huda, para pelaku industri smelter di Sulawesi dan Pemerintah Daerah setempat lainnya.

Sekretaris Daerah Sultra, Nur Endang Abbas mengapresiasi komitmen PLN dalam memastikan kebutuhan listrik bagi industri smelter di Sulawesi.”Kami menyambut baik sekaligus mengapresiasi komitmen luar biasa dari PLN dalam memastikan kebutuhan listrik bagi industri smelter di Sulawesi,” ujar Nur Endang.

Berita Populer  PLN Klaim Kurang dari 2 Jam Berhasil Pulihkan Listrik di Jakarta dan Sekitarnya

Diketahui, potensi nikel di Sulawesi Tenggara dan Sulawesi Tengah sangat besar. Sesuai kebijakan pemerintah, potensi tersebut harus diolah melalui industri hilir supaya dapat memberikan nilai tambah bagi perekonomian Indonesia.

Endang Abbas berharap dengan pasokan listrik memadai di Sulawesi Tenggara, nantinya bisa memberikan dampak serta kesejahteraan bagi masyarakat khususnya di Sulawesi Tenggara.

Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN, Bob Saril menjelaskan, industri smelter merupakan hilirisasi nikel yang membutuhkan energi listrik yang besar dan PLN siap memenuhinya.

“PLN sebagai perusahaan yang diberikan amanah di bidang kelistrikan di Indonesia, memiliki kewajiban untuk memenuhi kebutuhan listrik dan memberikan pelayanan terbaik untuk seluruh pelanggan, termasuk pelanggan Industri Smelter,” tegas Bob.

Berita Populer  Negosiasi Freeport dan Perusahaan Cina untuk Bangun Smelter Bakal Rampung Maret

Senada juga disampaikan, Direktur Bisnis Regional Sulawesi Maluku, Papua dan Nusa Tenggara (Sulmapana) PLN, Syamsul Huda menjelaskan bahwa sistem kelistrikan Sulawesi memiliki pasokan listrik yang memadai dan ramah lingkungan.

“Sistem kelistrikan di Sulawesi saat ini mempunyai daya mampu sebesar 2.365 MW, dengan cadangan daya 602 MW. Komposisi pasokan daya tersebut 20,34 persen dipasok dari pembangkit Energi terbarukan,” terang Huda.

Dirinya menambahkan, sesuai dengan RUPTL 2021 – 2030 kami akan menambah kapasitas pembangkit sebesar 3.698 MW, dimana 58 persen merupakan EBT. Selain itu, untuk meyalurkan daya listrik tersebut PLN juga akan membangun 7.052 kilo meter sirkuit (kms) Saluran Udata Tegangan Tinggi (SUTT) dengan 4.702 Mega Volt Ampere (MVA) Gardu Induk yang tersebar di seluruh Sulawesi.

Berita Populer  ESDM Minta PLN Tak Hanya Bangun Pembangkit Listrik

Salah seorang pelaku industri smelter, Direktur PT Huady Nickel Alloy Indonesia, Jos Stefan Hidecky mengucapkan terimakasih atas layanan serta pasokan listrik yang diberikan oleh PLN.

“Respon PLN dalam melayani kami sangat baik, hal tersebut dibuktikan dengan kemudahan pelayanan serta kebutuhan mengenai kelistrikan bagi smelter kami selama dua tahun berjalan aman dan andal,” kata Jos.

Kegiatan Customer Smelter dan Stakeholder Gathering itu juga dihadiri Gubernur Sulawesi Tenggara, Gubernur Sulteng, Sekda Gorontalo, Bupati Morowali secara zoom virtual dan para Ketua Bappeda se Sulawesi, dan Asosiasi Pengusaha Tambang Indoinesia (APTI) dan intansi vertikal lainnya.

Baca Juga: PLN Terapkan Sistem Digital di 53 Pembangkit Listrik

Berita Terbaru