KSPI: Belum Ada Kesepakatan Waktu dan Mekanisme PHK Ribuan Pekerja Giant

NKRIKU, Jakarta – Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia atau KSPI Said Iqbal memberikan informasi mengenai perkembangan terakhir tentang kasus Giant. Pertama, kata dia, belum ada kesepakatan tentang kepastian waktu dan mekanisme PHK ribuan pekerja Giant yang rencananya dilakukan pada Juli 2021.

“Ketidakpastian itu meliputi berapa jumlah orang pekerja Giant yang akan ditempatkan di unit usaha Hero Group lainnya, seperti di Guardian berapa orang, di IKEA berapa orang, di Hero Supermarket berapa orang. Belum ada kepastian dan kesepakatan hal tersebut,” kata Said dalam konferensi pers virtual, Kamis, 3 Juni 2021.

Dia menuturkan Aspek Indonesia, Serikat Pekerja Hero Group dan KSPI tidak setuju kalau harus mendaftar ulang dengan sistem seleksi pegawai.

Berita Populer  BKPM: Penerimaan PNS Bukan Solusi Atasi Pengangguran

Dia berharap para pekerja yang sudah memiliki kompetensi karena bekerja puluhan tahun di Giant, langsung disalurkan ke IKEA, Guardian, atau Hero Supermarket tanpa tes lagi.”Dan masa kerjanya tidak dimulai dari nol tahun, tapi melanjutkan masa kerja di Giant,” ujarnya.

Said Iqbal juga mengatakan belum ada kepastian dan kesepakatan tentang nilai pesangon, kompensasi, dan nilai hak-hak lain yang akan didapatkan para buruh, baik para buruh Giant, baik yang akan disalurkan ke unit usaha Hero Group lainnya, ataupun yang sama sekali tidak akan disalurkan/di-PHK.

Berita Populer  KSPI Kawal Draf RUU Cipta Kerja: Siapa yang Selama Ini Hoaks

“Bagi yang disalurkan tidak ada kejelasan, apakah diputus masa kerjanya kemudian diberikan pesangon sebagaimana masa kerja selama di Giant, sehingga masuk ke IKEA, masuk ke Hero Supermarket, ke Guardian dalam masa kerja nol tahun tetapi dapat pesangon selama masa bekerja di Giant,” kata dia.

Juga, kata dia, belum ada kepastian tentang nilai, berapa nilai pesangon bagi pekerja Giant yang ter-PHK, yang tidak bisa disalurkan ke unit usaha Hero Group lainnya.

Selain itu, juga belum ada kepastian dan perundingan yang terjadwal dengan teratur dari manajemen Giant dengan serikat pekerja Hero Group. Bahkan di beberapa kesempatan, manajemen Giant selalu mengungkapkan akan membayar hak pesangon sesuai Omnibus Law Undang-Undang Cipta Kerja.

Berita Populer  Debenhams Tutup Lapak, 12 Ribu Orang Kehilangan Pekerjaan

Sebelumnya, Hero sebagai pengelola gerai telah memutuskan untuk menutup seluruh cabang Giant per Juli 2021. Presiden Direktur Hero Supermarket, Patrik Lindvall, menyebutkan, keputusan menutup seluruh gerai Giant merupakan tindak lanjut dari perubahan fokus strategi bisnis perusahaan.

“Gerai Giant lainnya akan dengan berat hati ditutup pada akhir Juli 2021 walaupun negosiasi terkait potensi pengalihan kepemilikan sejumlah gerai Giant kepada pihak ketiga masih berlangsung,” kata Patrik melalui keterangan resmi, Selasa, 25 Mei 2021.

Baca Juga: Serikat Buruh Minta Para Menteri Jokowi Pikirkan Nasib UMKM Setelah Giant Tutup

Berita Terbaru