Kutip Potongan Ayat Alquran, Dua Mantan Istri Kecam Pernyataan Imran Khan

NKRIKU.COM – Mantan istri Perdana Menteri Pakistan mengecam pernyataan Imran Khan yang mengaitkan pemerkosaan dan kekerasan seksual dengan cara berpakaian wanita.

Menyadur Hindustan Times, Jumat (9/4/2021) Imran Khan menyalahkan “fahashi” (vulgar) meningkatkan kasus pemerkosaan di negaranya dan menasihati wanita untuk berpakaian tertutup untuk mencegah “godaan”.

Mantan atlet kriket tersebut juga menuturkan jika konsep purdah (menutupi atau memisahkan) untuk menghindari godaan, tidak semua orang mau melakukan.

Menanggapi pernyataan tersebut, Jemima Goldsmith, mantan istri, mengutip Alquran yang mengatakan bahwa tanggung jawab ada pada laki-laki.

Berita Populer  Empat Tentara Pakistan Tewas dalam Bentrok dengan Kelompok Militan

Baca Juga:
Keji! Sebelum Diperkosa Oknum Linmas, Gadis Tunarungu di Bekasi Dipukul OTK

“Katakan kepada orang-orang beriman bahwa menahanlah mata mereka dan menjaga bagian pribadi mereka: Quran 24:31. Tanggung jawab ada pada laki-laki,” tulis Goldsmith di Twitter.

Goldsmith, yang menikah dengan Khan dari tahun 1995 hingga 2004, menambahkan, “Saya berharap ini adalah kutipan yang salah/salah terjemahan. Imran yang saya kenal biasa mengatakan, ‘Pakai cadar pada mata pria, bukan pada wanita’.”

Reham Khan, yang juga mantan istri Imran Khan, juga ikut bergabung dengan Goldsmith dan aktivis hak asasi manusia mengkritik sang Perdana Menteri atas komentar kontroversialnya.

Berita Populer  Ratusan Pilot Pakistan Diduga Pakai 'Joki' Saat Tes

Reham, mantan presenter BBC, mengutip-tweet laporan Associated Press tentang masalah ini, dan menulis, “Semakin sedikit dia berbicara, semakin baik untuk semua.”

Dalam sebuah acara TV, pemimpin Pakistan Tehreek-e-Insaf juga menyebut Bollywood dan menyalahkan tingkat perceraian di Inggris karena budaya “seks, narkoba, dan rock and roll” yang dimulai pada tahun 1970-an.

Baca Juga:
Baru Divaksin Covid-19, Presiden Pakistan Malah Positif Corona

“Sejarah dunia menceritakan ketika Anda meningkatkan fahashi (vulgar) di masyarakat, dua hal terjadi: kejahatan seks meningkat dan sistem keluarga rusak,” ucap Imran Khan.

Berita Populer  Salah Satu Pimpinan Kunci Kelompok Teroris Pakistan Terbunuh di Afghanistan

Komentar Khan memicu kemarahan dari aktivis hak asasi Pakistan yang menuduh Imran Khan membuat bingung masyarakat akan ketidaktahuannya.

“Ini tidak hanya mengkhianati ketidaktahuan yang membingungkan tentang di mana, mengapa dan bagaimana pemerkosaan terjadi, tetapi juga menyalahkan para penyintas pemerkosaan, yang, seperti yang harus diketahui oleh pemerintah, dapat berkisar dari anak-anak hingga korban kejahatan kehormatan,” jelas Komisi Hak Pakistan, pengawas hak independen.

Berita Terbaru