Luhut Kembali Dapat Tugas Baru, Politikus PKS: Presiden Punya Trust Issue dengan Menteri Lain

NKRIKU – Sebuah tugas baru kembali diemban Menteri Koordinator Maritim dan Investasi (Menko Marves)  Luhut Binsar Pandjaitan (LBP).  Presiden Joko Widodo kali ini Luhut Binsar Pandjaitan sebagai Ketua Tim Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia.

Ini merupakan jabatan kesekian yang diberikan Jokowi kepada Luhut. Pada akhir Juni lalu, mantan Kepala Staf Presiden ini sebenarnya telah didapuk sebagai Koordinator Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Jawa-Bali.

Selanjutnya pada Agustus, Luhut kembali ditunjuk Presiden untuk jabatan lain, yakni Ketua Dewan Pengarah Tim Penyelamatan Danau Prioritas Nasional.

Merespons hal itu, politikus PKS Bukhori Yusuf menilai Presiden Jokowi memiliki pertimbangan pribadi soal alasan dipilihnya Luhut untuk mengemban sejumlah tugas lain di luar otoritasnya sebagai Menko Marves.  

“Saya bisa pastikan, Presiden Jokowi pasti punya pertimbangan tersendiri ihwal alasan memilih LBP, yang lagi-lagi, ditunjuk untuk berbagai tugas dan kewenangan,” kata Bukhori melalui keterangannya, Selasa (21/9).

Anggota Komisi VIII DPR RI ini pun menduga Presiden Jokowi memiliki masalah kepercayaan (trust issue) dengan menteri lain di kabinet lantaran keputusannya yang acapkali mengandalkan LBP dalam pelbagai penugasan strategis.

“Jika kita perhatikan, sepertinya Presiden Jokowi kurang percaya dengan menteri lain yang berasal dari partai politik, hatta partai pengusungnya sendiri,” terangnya.  

{enunjukan LBP didasarkan pada Keputusan Presiden (Keppres) No. 15 Tahun 2021 tentang Tim Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia yang diteken Presiden Jokowi pada 8 September 2021.

Dalam tim ini, Luhut akan dibantu tiga wakil ketua, yaitu Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo, dan Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Wimboh Santoso.

Sementara, ketua harian dijabat Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno dan Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Teten Masduki. Kemudian, ada 23 menteri dan kepala badan/lembaga yang turut menjadi anggota tim.(RMOL)

Berita Terbaru