Masyarakat Pesisir di NTT Diminta Waspada Banjir Rob

NKRIKU.COM – Masyarakat Nusa Tenggara Timur diminta untuk mewaspadai adanya fenomena banjir pesisir (banjir rob) di sebagai wilayah NTT yang diprediksi terjadi selama 1-3 April 2021.

“Banjir pesisir berpotensi terjadi akibat aktivitas pasang surut air laut, kondisi gelombang tinggi dan angin kencang, serta curah hujan tinggi saat ini,” kata Kepala Stasiun Meteorologi Maritim Tenau Syaeful Hadi di Kupang, Sabtu (3/4/2021).

Berita Populer  Jokowi Minta Dampak Fenomena La Nina ke 3 Sektor Ini Diantisipasi

Fenomena rob diprediksi terjadi di sebagai wilayah NTT di antaranya pesisir utara Pulau Flores dan Pulau Alor, pesisir utara maupun selatan Pulau Timor dan Pulau Rote.

Selain itu ancaman rob juga terjadi di pesisir Pulau Sumba serta pesisir Pulau Sabu dan Pulau Raijua.

Baca Juga:
Sebagian Wilayah Indonesia Diguyur Hujan Hari Ini

Syaeful mengatakan kondisi ini dapat berdampak pada terganggunya transportasi di sekitar pelabuhan dan pesisir, aktivitas petani garam dan perikan darat, serta bongkar muat di pelabuhan.

Berita Populer  BMKG: Jakarta Diprediksi Cerah, Bogor Diguyur Hujan Disertai Petir

Oleh karena itu ia mengimbau masyarakat di provinsi berbasiskan kepulauan ini agar selalu waspada dan siaga untuk mengantisipasi ancaman banjir pesisir.

Syaeful pun mempersilahkan masyarakat untuk mengikuti perkembangan cuaca maritim melalui sumber terpercaya BMKG lewat kanal yang tersedia yakni nomor telepon 03808561910.

Berita Populer  Pemicu Gempa Sumatera Barat Mirip Gempa Tsunami Aceh 2012

Selain itu bisa mengakses informasi melalui website http://peta-maritim.bmkg.go.id/ atau dapat langsung menghubungi kantor BMKG terdekat.

“Kita minta masyarakat juga selalu cermat dan tidak mudah percaya dengan berbagai informasi dampak cuaca dari sumber yang tidak bertanggung jawab seperti di media sosial dan sebagainya,” katanya. (Antara)

Baca Juga:
Mensos Risma Blusukan ke Korban Banjir di Magetan

Berita Terbaru