oleh

Pj Wali Kota Makassar Turun Langsung Cek Kesehatan Hewan Qurban

Makassar, nkriku.com – Pj Walikota Makassar, Iqbal Suhaeb bersama Dinas Perikanan dan Pertanian (DP2) Makassar mengecek langsung kesehatan ratusan hewan kurban di jalan Ramang, Kecamatan Biringkanaya, Selasa (06/08/2019).

Pemeriksaan kesehatan hewan kurban bertujuan untuk mengetahui  masalah kesehatan (antemortem) sebelum dilakukan pemotongan dan sesudah pemotongan.

Ada 250 hewan kurban sapi yang telah diperiksa kesehatannya oleh dokter hewan yang berasal dari kampus Universitas Hasanuddin (Unhas) dan Universitas Bosowa beserta beberapa tim Ikatan Dokter Hewan Indonesia.

Baca juga  Iqbal Suhaeb Bersama Kadinsos, Turun Langsung Menjaring Pengemis di Jalan Khairil Anwar

“Semuanya sehat, kita sudah lakukan pengambilan sampel darah di hari Sabtu lalu, dan hasilnya sudah keluar dengan status negatif penyakit antraks. Ini yang penting karena penyakit yang paling bahaya adalah antraks,” tutur Hapitresya, Tim Laboratorium Kedokteran Hewan Unhas.

Menurutnya, hewan kurban yang berada di Biringkanaya, khususnya di Jalan Ramang ini layak disembelih dan dikonsumsi masyarakat.

Hal itu dibuktikan juga melalui beberapa pemeriksaan selain sampel darah seperti pemeriksaan gigi dan fisik, Dari gigi bisa menunjukkan usia dari hewan tersebut.

Baca juga  Setelah Melantik Aryati Puspa, Iqbal Pastikan Layanan Kependudukan Normal di 3 Kecamatan Ini!

“Kami periksa semua sudah siap disembelih. Rerata umurnya 2 tahun ke atas dan secara Islam semua hewan ini sudah bisa dijadikan hewan kurban. Fisiknya juga bebas luka,” jelasnya.

Sementara, Pj Wali Kota Makassar, Iqbal Suhaeb juga menilai sapi tersebut layak dikonsumsi.

“Alhamdulillah, sapi di sini kelihatan sehat dan bugar. Matanya bersih dan fisiknya tidak ada yang terluka. Saya juga terima kasih kepada tim dokter yang bekerja keras seminggu ini untuk memastikan hewan-hewan kurban kita sehat dan layak,” katanya.

Baca juga  Ajak Jajaran Ngopi, Iqbal Suhaeb Ingin SKPD Bersolidaritas Dalam Melayani Masyarakat

Ia pun menghimbau agar masyarakat yang memiliki sapi kurban agar tetap memegang kartu kesehatan hewan kurbannya masing – masing. Dan menunjukkan kartu tersebut kepada petugas DP2 saat akan mengambil hewan kurbannya.

Diketahui, pemilik dari 250 ekor sapi yang ada di lokasi pemeriksaan bukan hanya milik warga sekitar namun berasal dari daerah lain di Sulawesi Selatan. (Mila)

Loading...

Baca Juga: