Realisasi Investasi Tembus Rp611,6 T hingga Kuartal III


Jakarta, NKRIKU Indonesia —

Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mencatat realisasi investasi yang masuk ke Indonesia sebesar Rp611,6 triliun hingga kuartal III 2020. Realisasi itu mencapai 74,8 persen dari target investasi tahun ini yang sebesar Rp817,2 triliun.

Kepala BKPM Bahlil Lahadalia mengatakan jumlah investasi pada periode Januari-September 2020 naik 1,7 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, sebesar Rp601,3 triliun.

Bahlil merinci realisasi investasi itu terdiri dari Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sebesar Rp309,9 triliun atau 50,7 persen dari total investasi.

Berita Populer  Awas! Gara-Gara Ini, Investasi Emas Bisa Berujung Nahas!

Realisasi PMDN naik 9,3 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu Rp283,5 triliun.

Selanjutnya, Penanaman Modal Asing (PMA) sebesar Rp301,7 triliun atau 49,3 persen dari total investasi. Realisasi PMA justru turun 5,1 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu Rp317,8 persen.

“Masa kritis realisasi investasi di 2020 pada era pandemi covid-19 sudah terlewatkan, krisis investasi itu terjadi di kuartal II 2020, dimana realisasi hanya Rp190 triliun,” ujar Bahlil dalam paparan Realisasi Investasi Kuartal III 2020, Jumat (23/10).

Berita Populer  Investasi Mangkrak 410 Triliun Terealisasi, Kepala BKPM: Menyerang dan Bertahan

Sementara itu, khusus untuk periode kuartal III 2020 tercatat realisasi investasi sebesar Rp209 triliun atau naik 1,6 persen dari tahun lalu.

Pada kuartal III 2020, realisasi investasi tersebut terdiri dari PMDN sebesar Rp102,9 triliun naik 2,1 persen. Sedangkan, realisasi PMA sebesar Rp106,1 triliun, naik 1,1 persen.

Berdasarkan sektornya, terlihat aliran investasi periode Januari-September, terbesar mengalir pada sektor transportasi, gudang, dan telekomunikasi mencapai Rp108,4 triliun.

Kemudian, investasi mengalir ke sektor listrik, gas, dan air sebesar Rp72,9 triliun. Lalu, ke industri logam dasar, barang logam, bukan mesin, dan peralatannya Rp69,8 triliun.

Berita Populer  Pertumbuhan Ekonomi Minus, Faisal Basri Beberkan Soal Resesi Ekonomi

Disusul dengan sektor perumahan, kawasan industri, dan perkantoran Rp55,2 triliun. Berdasarkan negara asal, aliran modal mayoritas  berasal dari Singapura mencapai US$7,1 miliar.

Disusul dari China sebesar US$3,5 miliar, Hong Kong US$2,5 miliar, Jepang US$2,1 miliar, dan Korea Selatan US$1,1 miliar.

Dari investasi ini, penyerapan tenaga kerja tercatat sebanyak 861.581 orang. Penyerapan tenaga kerja ini dilakukan untuk 102.276 proyek.

[Gambas:Video NKRIKU]

(ulf/bir)

Berita Terbaru