Sebelum Ditangkap KPK, Edhy Prabowo Sering Kritik Susi Pudjiastuti

NKRIKU – Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo dilaporkan Komisi Pemberantasan Korupsi atau KPK pada Rabu dini hari, 25 November 2020 atas dugaan korupsi ekspor benih lobster. Selama memimpin KKP, Edhy beberapa kali menyoroti kebijakan menteri sebelumnya, Susi Pudjiastuti. 

Yang terbaru, Edhy Prabowo mengkritik kebijakan Susi Pudjiastuti saat duduk di pemerintahan lima tahun lalu. Edhy menilai kebijakan kementerian sebelumnya membuat para pelaku industri kelautan dan perikanan berhenti.

“Kalau kita lihat lima tahun lalu bagaimana industriawan kita di sektor ini berhenti hanya karena beberapa kebijakan yang mengadu, dihadapkan antara sustainability, keberlangsungan dengan prosperity (kesejahteraan),” ujar Edhy dalam webinar, Kamis pekan lalu, 19 November 2020.

Padahal, menurut Edhy, bila dilihat secara bijak, dua kutub yaitu keberlanjutan dan kesejahteraan bisa berjalan bersama-sama. Syaratnya, semua pihak tekun menganalisis peluang tersebut.

“Kalau kita melihat secara bijak, untuk apa kita bicara sustainability saja kalau prosperity tidak kita dapat? Sebaliknya, untuk apa kita mengejar prosperity kalau sustainability kita abaikan?” ujar Edhy Prabowo.

Ia lalu mencontohkan sejumlah kasus ketika orang mau membuka tambak selalu dihadapkan oleh perkara lahan dan keberlanjutan tanaman bakau. Padahal untuk menyejahterakan dan memberi pemasukan bagi rakyat, tidak perlu berhektare-hektare lahan. “Sementara kita lihat di lapangan banyak masyarakat yang memiliki tambak lebih dari 2 hektare di luar jawa, tapi produktifitasnya tidak lebih dari 1 ton,” kata Edhy.

Untuk itu, perlu ada kebijakan yang bisa meningkatkan produktivitas masyarakat meski di lahan yang terbatas. Dengan begitu, akan ada nilai tambah.

Oleh karena itu, Edhy meyakini bahwa sektor perikanan dan kelautan akan bisa menjadi penggerak roda perekonomian nasional. Terlebih, banyak hal yang dulunya hanya sekadar diambil dari laut, rawa, maupun pantai, tapi sekarang sudah bisa dihasilkan sendiri dengan cara dipijah.

“Ini semua kalau sekadar jadi jargon dan hasil penelitian dan tidak dapat kita perbanyak, kita hanya bisa bangga di depan mata saja, tapi kita tidak bisa berbuat lebih banyak,” tutur Edhy.

Kritik Edhy Prabowo juga pernah menyasar soal kebijakan penenggelaman kapal pencuri ikan yang sebelumnya dirilis oleh Susi Pudjiastuti. Jika dulu Susi Pudjiastuti menenggelamkan kapal pencuri ikan yang tertangkap, kini Edhy memilih untuk menghibahkannya kepada nelayan.

Menanggapi hal tersebut mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti memilih untuk tidak berkomentar. “No comment,” kata dia usai acara Gathering Pandu Laut di di Hotel Borobudur, Jakarta Pusat, Jumat petang, 15 November 2019.

Ketika ditanyakan kebijakan lain yang diubah oleh Menteri Edhy, Susi Pudjiastuti juga masih enggan mengomentarinya. Ia malah mengalihkan pembicaraan dengan mengajak pewarta untuk tidak menggunakan plastik sekali pakai. “Kalian enggak boleh bawa kresek-kresek, kalian harus dukung bawa tumbler jangan beli-beli mineral water (di boto),” ucapnya. (*)

Berita Terbaru