Sri Mulyani: Korupsi di Masa Pandemi adalah Kejahatan Luar Biasa

NKRIKU, Jakarta – Menteri Keuangan Sri Mulyani menyebut tindakan korupsi di masa pandemi Covid-19 merupakan kejahatan luar biasa atau extraordinary crime. Sebab, praktik lancung ini dilakukan saat negara berada dalam keadaan krisis.

“Melakukan kejahatan dalam kondisi yang memaksa atau extraordinary ini berarti melakukan extraordinary crime,” ujar dia dalam acara Peluncuran Aksi Pencegahan Korupsi Stranas 2021-2022 di Jakarta, Selasa, 13 April 2021.

Berita Populer  Industri Manufaktur Sumbang 79,66 Persen Ekspor RI di Triwulan I 2021

Ia pun menilai perlu ada peningkatan upaya pencegahan tindakan korupsi dari berbagai pihak, seperti Komisi Pemberantasan Korupsi atau KPK. Pencegahan terhadap tindakan rasuah dianggap sebagai langkah yang sangat dibutuhkan, terutama menghadapi suatu kondisi yang tidak biasa.

Berita Populer  Terungkap Besaran Gaji dan Tunjangan Juliari Batubara, Kini Jadi Tersangka Korupsi Bansos Covid-19

Sri Mulyani berujar, dalam setahun terakhir, dunia disibukkan dengan krisis pandemi Covid-19. Krisis kesehatan yang dampaknya ikut memukul di bidang sosial, ekonomi, dan keuangan ini memberikan tantangan berat bagi hampir seluruh negara, termasuk Indonesia.

Dalam kondisi krisis, dia menjelaskan, pemerintah harus menggunakan instrumen negara–termasuk APBN–untuk menangani bencana kesehatan sekaligus memulihkan ekonomi. Ia tak menampik ada berbagai risiko yang muncul di depan mata, seperti penyalahgunaan kebijakan, hingga munculnya fraud alias kecurangan.

Berita Populer  KPK Pantau Program Organisasi Penggerak Kemendikbud

“Berbagai tindakan seperti penggunaan data fiktif, duplikasi data dari penerima bantuan sosial, maupun bidang lain yang bisa disalahgunakan merupakan risiko yang harus diawasi dan minimalkan,” ujar dia.

Berita Terbaru