Tok! Koruptor Jiwasraya Benny Tjokro Divonis Penjara Seumur Hidup

Benny, terbukti secara sah dan meyakinkan bersama sejumlah pihak lain bersalah telah melakukan korupsi terkait pengelolaan keuangan dan dana investasi PT Asuransi Jiwasraya. Selain itu, hakim juga menyatakan Benny telah melakukan tindak pidana pencucian uang (TPPU).

“Mengadili, menyatakan terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi dan tindak pidana pencucian uang,” kata Ketua Majelis Hakim Rosmina saat membacakan amar putusan terhadap Benny Tjokro di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin malam (26/10).

Berita Populer  Gandeng Alumni Di 3 Benua, Universitas Jember Bahas Solusi Penanganan Covid-19

Selain penjara seumur hidup, Majelis Hakim juga menambahkan pidana terhadap Benny Tjokro berupa kewajiban membayar uang pengganti sebesar Rp6.078.500.000.000.

“Jaksa akan menyita harta benda Benny Tjokro dan melelangnya untuk menutupi uang pengganti jika dalam waktu sebulan setelah putusan pengadilan berkekuatan hukum tetap Benny Tjokro belum juga membayar uang pengganti,” kata Hakim Rosmina.

Berita Populer  Milenial Direkrut Jadi Petinggi BUMN, DPR: Jangan Bawa Paham Kapitalisme!

Vonis seumur hidup ini, sesuai dengan tuntutan dari Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Agung. Adapun vonis yang ditetapkan, Majelis Hakim mempertimbangkan sejumlah hal antara lain, perbuatan Benny Tjokro merupakan tindak pidana korupsi secara terorganisir dengan baik sehingga sulit untuk diungkap.

Berita Populer  Laporan Kejahatan Perang Tentara Australia, Mantan PM John Howard: Saya Bisa Paham Jika Orang-orang Merasa Muak

Kemudian, perbuatan Benny Tjokro dilakukan dalam jangka waktu yang lama dan menimbulkan kerugian keuangan negara. Selain itu, Benny dinilai telah menggunakan pengetahuan yang dimilikinya untuk merusak pasar modal dan menghilangkan kepercayaan masyarakat terhadap dunia perasuransian

Berita Terbaru