Tolak Penobatan, Pengamat Bongkar Alasan Jakarta Bukanlah Kota Termahal

NKRIKU.COM – Pengamat Perkotaan Yayat Supriyatna menolak laporan bank Julius Baer’s Global Wealth and Lifestyle Report 2021 yang menobatkan Jakarta ke dalam peringkat 20 dari 25 kota termahal dunia.

Menurut Yayat saat dihubungi Antara, Rabu, sejumlah barang yang dinilai mahal dalam laporan tersebut bukan barang-barang kebutuhan dasar bagi masyarakat Jakarta, melainkan barang yang umumnya diimpor, sehingga menjadi mahal karena terkena Pajak Pertambahan Nilai (PPN).

Berita Populer  Analis: dari Segi Biaya Hidup, Belum Tentu Jakarta Jadi Kota Termahal

Contohnya saja, barang elektronik, minuman beralkohol, tas wanita, hingga mobil yang membuat Jakarta menjadi kota mahal untuk membeli barang tersebut.

“Untuk kelas menengah Jakarta mungkin butuh barang itu untuk ‘update’ status sosial. Kelihatannya mahal, tapi kalau dari segi biaya hidup, belum tentu Jakarta menjadi kota termahal,” kata Yayat.

Berita Populer  Analis: dari Segi Biaya Hidup, Belum Tentu Jakarta Jadi Kota Termahal

Baca Juga:
Terapkan PSBB Total, Ganjil-Genap Ibu Kota Jakarta Ditiadakan

Yayat menjelaskan apabila dibandingkan dengan Jakarta, banyak kota besar lainnya yang lebih mahal dari segi gaya hidup, seperti Singapura dan Tokyo, Jepang.

Jika dilihat dari harga kebutuhan pokok, seperti makanan hingga biaya transportasi, Jakarta bukanlah kota mahal.

Selain biaya hidup, pendapatan pekerja juga menjadi tolok ukur mahal atau tidaknya sebuah kota. Begitu juga dengan tingkat inflasi dan produktivitas atau nilai pendapatan yang identik dengan daya beli masyarakat.

Berita Populer  Analis: dari Segi Biaya Hidup, Belum Tentu Jakarta Jadi Kota Termahal

Sebagai informasi, selain Jakarta, kota yang dinobatkan sebagai kota termahal di dunia adalah Shanghai dalam urutan pertama. Kota termahal selanjutnya, yakni Tokyo, Hong Kong, Monaco, dan Taipei.

Baca Juga:
Begini Penampakan Bus Tingkat Legendaris Era 1990-an

Berita Terbaru